Tentang Saya

My photo
Alor Gajah, Melaka, Malaysia
Melihat dari Mata Hati..

21 October, 2013

Catatan di Jogjakarta, Indonesia. Siri : 01

Alhamdulillah. Saya kembali lagi di sini. Bukan semua orang tahu saya ke mari. Tidak juga saya untuk menghebohkan ke mana juga saya mahu pergi. Rencana ke mari pon sebenarnya telah lama. Banyak halangan yang mendatang. Sejak dari Bulan Mei yang lepas, sebelum saya berangkat ke Aceh, Indonesia. Saya telah membeli tiket ke mari, Cuma dengan tuntutan tugas dan tanggungjawab saya terpaksa mengalah. Alhamdulillah, syukor kami berjaya di dalam Festival Teater Negeri Melaka 2013 itu. 
Kesempatan yang ada juga saya pergunakan sebaik-baik mungkin. Semangat dan kesungguhan saya tidak pernah padam. Walaupon semester demi semester berlalu, mahasiswa terus bersilih ganti, namun saya tetap juga ingin merealisasikan impian saya sejak 2 tahun yang lalu. Barangkali sekarang ini belum ada rezeki, ternyata tidak mematahkan semangat saya. Saya harus lebih usaha dan kuat! Terima kasih kepada teman yang sentiasa menyokong saya.

Oh. Saya melakukan ini, bukan kerana nama. Sekadar berkongsi pengalaman bersama di ruang lingkup dan suasana yang berbeda. Mengapa di sini tetapi tidak di sana atau di mana-mana? Tentu sahaja di sini lebih istimewa. Biarlah masa menentukan semuanya ya. Sedikit perkhabaran dari saya, Alhamdulillah saya sihat walafiat. Perjalanan saya ke SOLO (Ingat lagu Begawan Solo?)melewati toko-toko batik yang terkenal sehingga ke perkarangan Istana Keraton Solo. (Berbeza dengan Keraton Jogja ya)

Pada malam-malam saya di sini sempat menyaksikan Pementasan Teater Jogja 2013 di Taman Budaya Jogja. Secara peribadi saya simpulkan pementasan ini persis seperti di Malaysia, cuma lebih bebas. Ternyata unsur-unsur kedewasaan dan keterbukaan di dalam masyarakat dipamer di dalam pementasan ini. Merokok di atas pementasan juga seakan perkara biasa. Pengalaman yang sederhana dan sedikit mengecewakan kerana mereka tindak menggunakan Bahasa Indonesia yang lebih general (umum).

Buat pertama kali juga saya didedahkan dengan pementasan 'Kreografi Lapangan'. Persembahan di tempat terbuka yang mengkagumkan dengan set bamboo (buloh) yang besar, di hadapan Candi Ratu Boko di Sleman, Jogja oleh Penata Tari : Sardon W. Kusumo. Ternyata persembahan yang sangat hebat yang menyusun segala penari, pelakon, pemuzik gamelan dan masyarakat setempat di dalam persembahan tersebut. Lokasinya di candi mengangkat kegemilangannya di waktu malam yang serba cantik dengan lampu-lampu yang warni warni memberikan sentuhan dan rasa yang berbeda dangan kedatangan di waktu siang (pagi) yang panas. Terima kasih kepada semua pendukung yang menjayakan persembahan ini.

14 October, 2013

Perjalanan.

Assalamualaikum.wkt dan Salam Aidil Adha.

Saya mengharapkan kalian, sentiasa tenang dan senang di kala menyambut Hari Raya Aidil Adha esok. Saya biasa-biasa sahaja. Tentu sahaja ada yang bermain-main difikiran saya ketika lewat malam begini. 

Terima kasih kepada teman yang menghantar ucapan di wechat. Begitu mudah sekarang ini ya. Tidak perlu untuk membuat panggilan, sekadar mesej ringkas sahaja sudah cukup. Lewat dua hari ini tentu sahaja saya teruja untuk berjalan-jalan. Rencananya sudah lama, tetapi kerna kesibukan kerja dan sambutan segala hari menyebabkan semuanya tertunda. Nah.. walaupon harinya sudah sampai tiba saya lagi sibuk memikirkan apa sahaja keperluan yang mahu dibawa. 

Oh.. jangan marah saya. Ada kalanya saya begitu inginkan sendirian. Pasti kalian melihat saya sebagai melarikan diri. Janganlah kalian khuatir, saya sengaja menjalani hari-hari saya ini dengan serba kejutan dan menjalani pengalaman-pengalaman yang baru. Sesungguhnya inilah yang mendewasakan saya. Banyak berjalan, luas permandangan dan banyak pengalaman. ;)

Kesempatan yang lahir dari kejutan dan kerahsiaan ini membawa saya menemui teman saya yang berbulan-bulan saya tidak jumpa. Memang dari dulu pun tidak serapat ini, cuma masa yang memberi ruang dan kesempatan untuk lebih mengenal teman ini. Pengalaman bersama teman-teman ini memberi saya satu pemikiran dan kepercayaan yang lain. Biar saya sahaja yang mengetahuinya. Kesusahan dan kebergantungan antara satu sama lain sangat penting lebih-lebih lagi di tempat asing dan perantauan.

Oh.. maaf. Saya bukan penulis, tetapi saya menulis sekadar berkongsi cerita bersama teman-teman. nantikan coretan cerita dari saya. Tentu sahaja banyak yang ingin saya berkongsi bersama. Cuma cukuplah setakat ini sahaja. Sampai jumpa lagi.



Innuendo ft Ve & Ruffedge - Nanti

06 October, 2013

Puisi Buat Teman.

Barangkali kamu terlalu sibuk
Tidak punya waktu untuk aku
Sehinggakan melupai aku
Sampai kamu menjauh

Apa lagi?
Sampai kapan harus bagini
Semudah itu melupai segala
Salah aku mendiam
Salah kamu terus membisu?

Doaku dalam diam
Buat mu teman yang menjauh

Jaga diri sampai pulang


Hai Teman!

Kalau asyik bercerita tentang sakit tentu sahaja membosankan sesiapa sahaja. Memanglah kita ni manusia biasa, yang tidak sempurna mana, selalu sahaja sakit, demam, batuk selsema, selalu sahaja ditimpa dengan masalah. Kalau bukan masalah sendiri, barangkali masalah keluarga yang akhirnya terkait dengan diri kita mahupon teman rapat yang punya masalah-masalah tersendiri. Saya sendiri senang menjadi teman mendengar masalah teman-teman.
Kadang-kadang mahu sahaja saya berkongsi dengan teman-teman tentang apa-apa pun mengenai diri saya ini. Tetapi sampai suatu ketika seolah-olah saya mahu berkongsi pekong di dada pula. Jadi biarlah saya berahsia sedikit ya. Biar kalian tertanya-tanya sampai kalian menemui jawaban.
Bila punya facebook, twitter buat saya jarang sekali menulis di sini. Ternyata masing-masing punya kelebihan yang tersendiri. Biar saya aktif di facebook, atau jarang-jarang di twitter, namun tidak mungkin saya meninggalkan blog saya yang serba sederhana ini. Di sini saya mencurah segala rasa dan perasaan.
Oh, saya sudah berpindah rumah. Dalam 2 tahun lebih, ini kali ke empat saya berpindah rumah. Semuanya meletihkan dan membebankan. Biarlah ini kali terakhir saya berpindah. Terima kasih kepada yang membantu saya berpindah rumah lewat 5 hari yang lepas. Semoga saya akan tenang dan terus bersemangat di sini. Kepada En. Nasaruddin, saya mohon maaf kerana tidak dapat tinggal lebih lama di rumah lama. Insyallah, tentu sahaja ada yang mahu menduduki rumah saya tinggalkan itu.

Selamat malam, sampai ketemu lagi.

Biar Sampai Ke Bintang.


Biar mimpi mimpi kita
Jejak sampai ke bintang
Walau harus menggapai awan
Menongkah arus ini

Aku tahu bukan mudah
Tapi mimpi ini harus aku
Tiada gunung yang terlalu tinggi
Tiada laut yang terlalu luas
Tuk mereka memisahkan kita
Dari mimpi-mimpi kita ini

Jangan resah ini takdir
Tuhan mendengarnya
Tuk membawa mimpi-mimpi kita

Lagu: Biar Sampai Ke Bintang 
Artist : Asmidar 
Komposer : Ajai